Kerugian dan Kerusakan Akibat Gempa-Tsunami di Sulteng Rp 15,29 T

tribunSumut.com – Data Dari Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho menyebut, total kerugian dan kerusakan akibat gempa bumi dan tsunami di Sulawesi Tengah sebesar Rp 15,29 triliun. Untuk kerugiannya sebesar Rp 2,02 triliun dan kerusakan mencapai Rp 13,27 triliun.

“Jumlah ini diperkirakan terus bertambah karena perhitungan kerugian dan kerusakan masih terus diperbarui. Diperkirakan angka ini masih akan terus bertambah mengingat basis data perhitungan kerugian kerusakan masih terbatas. Sehingga semakin lengkap data maka jumlah kerugian kerusakan tentu juga akan bertambah,” kata Sutopo di Kantor BNPB, Jakarta Timur, Jumat (26/10/2018).

Kerusakan yang ia maksud yakni beberapa aset dan fisik bangunan yang telah hancur. Sedangkan kerugian yaitu arus ekonomi yang terganggu akibat gempa dan tsunami seperti pendapatan yang hilang.

“Biasanya kerugian lebih besar dari kerusakan. Kalau perhutungan saat ini bahwa kerugian nilainya masih kecil karena datanya basisnya masih sementara. Jadi kerugian dan kerusakan akibat dampak bencana diperkirakan masih akan terus bertambah,” ujarnya.

Ia pun menjelaskan, dari total Rp 15,29 triliun, 50 persen di antaranya merupakan kerusakan dan kerugian yang dialami Kota Palu yang mencapai Rp 7,6 triliun. Sementara, di Sigi Rp 4,9 triliun, Donggala Rp 2,1 triliun dan terkecil di Parigi Moutong sebesar Rp 631 miliar.